Skip to main content

Ketika Kita Bertemu Lagi



Tak terasa memang, sudah lebih dari lima tahun sejak terakhir kali kita bertemu. Ya, mau bagaimana lagi, sejak upacara perpisahan kita waktu itu dengan Abdi sebagai pemberi sambutan, kita menapaki jalan kita masing-masing. Ada yang bekerja, ada yang menikah, dan banyak yang melanjutkan sekolah ke SMA. Jujur saja, sejak saat itu wajah-wajah kalian sudah jarang menghiasi pikiranku. Paling tidak hingga acara kemarin, momen sederhana ketika kita kembali berkumpul untuk menggenapkan puasa hari itu.

Buka Bersama
Berawal dari sebuah SMS tak jelas yang mengajak untuk buka bersama, aku datang ke tempat makan yang tak jauh dari rumah. Hanya 10 kilo meter dengan perjalanan tidak lebih dari 15 menit menggunakan motor. Jauh lebih cepat ketimbang harus menempuh jarak tersebut di Bandung layaknya dari Tamansari ke Cibiru yang mana menghabiskan waktu hingga setengah jam, cukup melelahkan meskipun ada sesuatu berharga yang menunggu di sana. Maaf, saya terbawa suasana.
Hakim, Rizal, dan Anggi sedang memimpin forum.
Bukan forum tentang rencana camping di puncak gunung yang berjalan tidak kondusif karena banyak forum dalam forum, atau berbagai merek rokok yang dihisap, ataupun pandangan marah pemilik tempat makan karena kami ribut tapi belum membayar, bukan itu yang aku perhatikan dengan seksana. Tapi, setiap wajah mereka, senyum mereka, bahkan guyonan mereka yang aku perhatikan. 

Kita banyak berubah kawan, banyak sekali berubah. Mereka yang dulunya pendiam kini sudah bisa lebih banyak bicara. Mereka yang dulunya masih seperti bocah, kini sudah lebih dewasa. Mereka yang dulunya gendut kini jadi lebih kurus. Dia yang dulunya dekat kini menjadi biasa saja. Ya, waktu lima tahun memang tidak sebentar, tapi tak juga terasa lama ketika ia tak menjadi perhatian. Tiba-tiba saja kita berkumpul kembali dengan hal hal baru kita, dengan cerita kita. Ada yang baru diselingkuhi, ada yang baru pulang dari berlayar, ada yang pulang dari kuliah, ada pula yang baru memiliki istri dan datang dengan guyonan yang agak menjurus ke sana. Haha.

Monok memimpin barisan paling depan

Pertemuan itu seakan menjadi bukti leburnya rasa tidak enak yang mungkin pernah ada. Siapa bilang saya tidak pernah berurusan dengan kawan-kawan saya. Ada dua orang yang pernah punya masalah. Pun hingga hampir berkelahi. Ada yang salah paham karena bercanda keterlaluan ketika idul adha hingga akhirnya hendak berkelahi di belakang sekolah. Ada pula seorang kawan yang bermasalah karena seorang wanita. Ya, wanita, seorang kakak tingkat yang dua tahun lebih tua. Entah di mana dia sekarang, yang jelas senyumnya masih bisa saya ingat meskipun samar-samar.

Semoga pertemuan kemarin menjadi penyegar bahwa kita tak pernah sendirian. Paling tidak ada kawan yang punya cerita dan bisa membuat kita merasa ditemani.

Salam,
Aryya Dwisatya Widigdha


Comments

Popular posts from this blog

Wirid Sesudah Sholat

Assalamualaikum, Pada kesempatan kali ini, saya akan berbagi tentang beberapa dzikir sesudah sholat yang saya amalkan beserta beberapa penjelasan pun sekaligus pengharapan yang ada di dalamnya. Basmalah (33x) Dalam memulai setiap pekerjaan, hendaknya kita memulainya dengan membaca basmalah supaya pekerjaan tersebut dinilai sebagai ibadah. Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin berkata: “Tafsirnya adalah: Sesungguhnya seorang insan meminta tolong dengan perantara semua Nama Allah. Kami katakan: yang dimaksud adalah setiap nama yang Allah punya. Kami menyimpulkan hal itu dari ungkapan isim (nama) yang berbentuk mufrad (tunggal) dan mudhaf (disandarkan) maka bermakna umum. Seorang yang membaca basmalah bertawassul kepada Allah ta’ala dengan menyebutkan sifat rahmah. Karena sifat rahmah akan membantu insan untuk melakukan amalnya. Dan orang yang membaca basmalah ingin meminta tolong dengan perantara nama-nama Allah untuk memudahkan amal-amalnya.” ( Shifatush Shalah , ha

Aku, Keterpurukanku, dan Mereka yang Kutinggalkan

Pagi tadi saya menyempatkan diri untuk berkunjung ke toko buku Gramedia bersama kedua orang tua saya dan satu orang gadis cantik yang selalu bisa membuat saya nyaman di dekatnya. Seperti biasa, saya mengecek total buku Carding for Beginner yang sudah terjual, ternyata di stok online masih sama dengan beberapa hari yang lalu walaupun di rak buku sudah ada buku yang terjual, updatenya kurang cepat. Apakah kali ini saya akan bercerita tentang buku yang saya tulis atau buku yang akan saya tulis? Tidak, sama sekali tidak. Kali ini saya ingin berbagi kisah nyata saya sebagai pengamal yang entah itu sukses atau tidak kepada kawan-kawan sekalian. Sebuah kesadaran tentang spiritualitas saya. Sebuah kesadaran setelah membaca buku agama yang membahas tujuh amalan pelejit kesuksesan. Kisah Nyata Sebagai Pengamal Cerita ini saya mulai ketika saya SMA. Sebuah tahap ketika saya benar-benar mencoba ini dan itu. Sebuah tahap saya dengan kuatnya melakukan sesuatu. Saya berkaca dari

Berbicara Tentang Nama

Tak banyak orang menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat setia menemani mereka. Sama setianya dengan dua malaikat yang katanya ada di kiri dan kanan kita. Mereka yang tak lelah mencatat ini itu yang mungkin akan menjadi jutaan buku bila diterbitkan. Dia yang sangat setia, tapi tak sepenuhnya disadari dan diresapi. Dia yang sangat mulia tapi dianggap biasa, nama. Sejatinya nama bukan hanya sebatas alat untuk mengidentifikasi seseorang. Bukan hanya sebagai alat untuk membedakan antarmanusia. Tidak sedangkal itu, bagi saya nama lebih dari itu melainkan sebuah pengharapan. Saya yakin bahwa setiap orang tua memberikan nama yang baik kepada anaknya dengan berbagai tujuan yang mana salah satunya adalah sebagai pengharapan. Berharap sang anak menjadi seperti nama yang diamanahkan. Nama juga amanah. Amanah yang harus kita perjuangkan, amanah yang melekat kepada kita sejak kita lahir. Hampir dua puluh satu tahun yang lalu orang tua saya memberikan amanah pada saya berupa nama, A