Skip to main content

Duh, Dasar Ilat Ndeso

Semester 6 lalu, saya dan dua orang rekan saya yakni Riky dan Tutut mengerjakan tugas mata kuliah Sistem Informasi. Nah, karena harus benar-benar datang ke suatu perusahaan, akhirnya kami mengajukan proposal pembuatan sistem informasi ke suatu perusahaan reparasi barang elektronik. Beruntung, di akhir pengerjaan proyek, si bos perusahaan tersebut memberikan “hadiah” berupa makan-makan gratis. Alhasil, kami bertiga makan di Hanamasa pada Selasa, 26 Januari 2016 kemarin. Yah, lumayan walaupun sudah tertunda hampir enam bulan lamanya. Haha

/**/
via hanamasaresto.com

Bagi yang belum tau, Hanamasa adalah restoran dengan gaya all you can eat makanan Jepang. Jadi, pembayarannya dihitung per orang. Satu orang akan dipatok dengan harga tertentu dan bebas makan sesuka hati sampai kenyang-lapar-kenyang. Ambil bahan sendiri seperti daging ayam, ikan, sapi, sayur, dan lain sebagainya lantas memasaknya sendiri pada tempat masak yang ada di meja. Enak ya? Pada kesempatan perdana saya dan RIky kemarin, kami memilih Hanamasa Dago yang kalau diakses dari ITB tidak terlalu jauh, sekitar 10 menit saja kalau naik motor. Komentar saya setelah pertama kalinya ke Hanamasa adalah, “saya tidak akan ke sini lagi”, hahaha.

Bagi saya, lidah saya tidak terlalu cocok dengan makanan yang bumbunya tidak kuat. Jadi wajar saja kalau saya kurang suka kemarin karena ambil bahan sendiri, lapisi minyak sedikit, dan masak. Jadi bumbunya pasti tidak benar-benar meresap sehingga aroma dasar dari bahannya masih sangat terasa (sebenarnya tergantung lama masaknya juga sih dan bahannya). Selain itu, harganya itu lho hahaha, dengan iming-iming all you can eat, saya jadi lupa bahwa perut saya punya batas. Paling ya makan ini itu sudah kenyang dan tidak bisa nambah lagi. Hahaha. Perhitungan ya? Iya lah, hahah.

Namun, menariknya, variasi makanan yang ada di Hanasama ini banyak sekali. Daging ini, daging itu, olahan ini, olahan itu, ada banyak. Saya saja tidak tahu semua nama-nama bahan yang disajikan. Asal ambil saja, hahaha. Mungkin, ini yang paling menjadi daya tarik bagi orang-orang untuk datang. Namun bagi saya, saya lebih suka masakan pinggir jalan, makanan yang agak lama dimasaknya, dimasak oleh koki, dan bumbunya kuat. Ya, masalah selera saja sih.

Nah, akhir kata, Hanamasa memang menyajikan pola makan dan variasi makanan yang banyak. Banyak orang suka, tapi bagi saya dengan lidah desa ini, sepertinya saya tidak cocok makan di sana. Duh, dasar ilat ndeso.
/**/
Salam,
Aryya Dwisatya W

Comments

Popular posts from this blog

Wirid Sesudah Sholat

Assalamualaikum, Pada kesempatan kali ini, saya akan berbagi tentang beberapa dzikir sesudah sholat yang saya amalkan beserta beberapa penjelasan pun sekaligus pengharapan yang ada di dalamnya. Basmalah (33x) Dalam memulai setiap pekerjaan, hendaknya kita memulainya dengan membaca basmalah supaya pekerjaan tersebut dinilai sebagai ibadah. Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin berkata: “Tafsirnya adalah: Sesungguhnya seorang insan meminta tolong dengan perantara semua Nama Allah. Kami katakan: yang dimaksud adalah setiap nama yang Allah punya. Kami menyimpulkan hal itu dari ungkapan isim (nama) yang berbentuk mufrad (tunggal) dan mudhaf (disandarkan) maka bermakna umum. Seorang yang membaca basmalah bertawassul kepada Allah ta’ala dengan menyebutkan sifat rahmah. Karena sifat rahmah akan membantu insan untuk melakukan amalnya. Dan orang yang membaca basmalah ingin meminta tolong dengan perantara nama-nama Allah untuk memudahkan amal-amalnya.” ( Shifatush Shalah , ha

Aku, Keterpurukanku, dan Mereka yang Kutinggalkan

Pagi tadi saya menyempatkan diri untuk berkunjung ke toko buku Gramedia bersama kedua orang tua saya dan satu orang gadis cantik yang selalu bisa membuat saya nyaman di dekatnya. Seperti biasa, saya mengecek total buku Carding for Beginner yang sudah terjual, ternyata di stok online masih sama dengan beberapa hari yang lalu walaupun di rak buku sudah ada buku yang terjual, updatenya kurang cepat. Apakah kali ini saya akan bercerita tentang buku yang saya tulis atau buku yang akan saya tulis? Tidak, sama sekali tidak. Kali ini saya ingin berbagi kisah nyata saya sebagai pengamal yang entah itu sukses atau tidak kepada kawan-kawan sekalian. Sebuah kesadaran tentang spiritualitas saya. Sebuah kesadaran setelah membaca buku agama yang membahas tujuh amalan pelejit kesuksesan. Kisah Nyata Sebagai Pengamal Cerita ini saya mulai ketika saya SMA. Sebuah tahap ketika saya benar-benar mencoba ini dan itu. Sebuah tahap saya dengan kuatnya melakukan sesuatu. Saya berkaca dari

Berbicara Tentang Nama

Tak banyak orang menyadari bahwa ada sesuatu yang sangat setia menemani mereka. Sama setianya dengan dua malaikat yang katanya ada di kiri dan kanan kita. Mereka yang tak lelah mencatat ini itu yang mungkin akan menjadi jutaan buku bila diterbitkan. Dia yang sangat setia, tapi tak sepenuhnya disadari dan diresapi. Dia yang sangat mulia tapi dianggap biasa, nama. Sejatinya nama bukan hanya sebatas alat untuk mengidentifikasi seseorang. Bukan hanya sebagai alat untuk membedakan antarmanusia. Tidak sedangkal itu, bagi saya nama lebih dari itu melainkan sebuah pengharapan. Saya yakin bahwa setiap orang tua memberikan nama yang baik kepada anaknya dengan berbagai tujuan yang mana salah satunya adalah sebagai pengharapan. Berharap sang anak menjadi seperti nama yang diamanahkan. Nama juga amanah. Amanah yang harus kita perjuangkan, amanah yang melekat kepada kita sejak kita lahir. Hampir dua puluh satu tahun yang lalu orang tua saya memberikan amanah pada saya berupa nama, A