Skip to main content

Memilih Cinta Dalam Perbedaan

Setelah tahu bahwa rata-rata waktu yang saya butuhkan untuk membuat tulisan hanya sekitar 20 menit maka saya menyempatkan membuat tulisan hari ini. Supaya? Supaya saya terbiasa lagi menulis, menghilangkan rasa jenuh, dan berbagi pendapat maupun pengalaman. Walaupun sedang banyak tugas yang harus dikerjakan. Mari kita mulai.

Suatu ketika saya membaca status line seorang adik tingkat yang kurang lebih isinya seperti berikut.
"Persamaan yang menyatukan kita, tapi perbedaan yang menguatkan."
Awalnya oke-oke saja hingga ada satu pertanyaan yang jleb banget.
“Tapi kalau beda agama gimana kak?”
Gotcha! Pertanyaan pamungkas keluar, dan suasana menjadi hening. Mungkin karena belum ada jawaban yang bisa memuaskan banyak pihak terkait pertanyaan tersebut.

Cin(t)a
Salah satu film yang menurut saya patut ditonton terkait perkara ini adalah Cin(t)a. Film yang mengambil latar tempat kampus ITB dan tokoh nya yakni mahasiswa ITB ini bercerita tentang dua orang yang saling suka bahkan sayang, tapi berbeda agama. Mereka sama, sama-sama menyayangi, tapi beda, beda keyakinan, beda agama. Pada akhirnya? Ketika sering kali dalam beberapa kesempatan ditampilkan testimoni hangatnya keluarga yang berbeda agama, tapi ada raut kesedihan dari dua tokoh utama tersebut ketika giliran mereka memberikan testimoni selesai. Mereka bersama? Tidak. Mereka berpisah.
Bagian yang paling saya suka dari film ini adalah ketika si lelaki berkata,
“Kau suruh aku pindah Islam pun aku mau”
Lantas si perempuan menjawab,
”Kalau Tuhan saja bisa kau khianati , lantas bagaimana dengan aku?”

Cinta Tapi Beda
“Tuhan, kami memang berbeda, tapi kalau kami saling mencintai, tidak dosa kan?”
Terkadang kita bisa mencintai seseorang begitu dalam tanpa perlu orang  lain tau. Namun, bila harus berlanjut ke jenjang kehidupan yang lebih serius, sepertinya hal ini sangat patut dipertimbangkan. Cinta tidak hanya menyatukan dua insan manusia, ketika ia berlanjut ke pernikahan, maka kedua keluarga pun menyatu.

Sejujurnya apa yang saya tuliskan di sini hanya opini dengan pengamatan yang sangat dangkal. Saya tidak pernah bertanya kepada orang-orang yang menikah berbeda agama. Nenek saya non muslim, tante saya muslim dan menikah dengan non muslim. Kami semua baik-baik saja walaupun dalam pikiran saya pasti tidak mudah untuk menjalani hidup yang demikian.

Kalau nanti punya anak, anaknya nanti beragama apa? Kalau nanti ada ibadah yang harus diikuti pasangan tapi dalam agama pasangan dilarang, bagaimana? Dan sebagainya. Paling tidak itu pertanyaan-pertanyaan yang baru terbayang saat ini.
Pada Akhirnya Kita Harus Memilih

Yang saya yakini adalah setiap orang berhak untuk memilih dan bertanggung jawab atas pilihan tersebut. Saya pernah ngobrol dengan seorang kawan saya yang beragama Katolik, satu pernyataan yang saya suka dari dia,
“Yang bisa kita lakukan sekarang adalah berusaha dengan kebenaran yang kita yakini. Perkara itu kebenaran sejati maka hanya Tuhan yang tahu dan bisa menilai.”

Well, saya sangat suka pernyataan tersebut di tengah kemudahan dalam men-judge¬ baik-buruk atau halal-haram terhadap sesuatu. (Untuk menjelaskan tentang pernyataan tersebut, lain kali saya akan mencoba menulis tentang Nabi Khidir).

Bila engkau mencintainya, silahkan engkau memilihnya. Bila agamamu melarang untuk bersatu maka pilihlah antara Tuhan mu atau cintamu. Pada akhirnya kita harus memilih karena kita tak bisa duduk di antara dua kursi terlebih ketika ada salah satu kursi yang ditarik.

.....
Begitu dekat, tanpa sekat, melekat
Begitu rindu, saling menunggu, tapi tak bisa menyatu
Begitu mencinta tapi berbeda nyata
Ingin memiliki tapi hanya bisa dalam mimpi

Berjalan bersama tapi akhirnya berpisah
Saling bergandeng tangan tapi akhirnya melepaskan
Saling memeluk tapi akhirnya tersadar
Bahwa yang berbeda tetap akan berbeda
Hingga ada yang berubah
Sampai akhirnya kita sama
Dan kita bisa bersama
Menyatu dalam sama
Cinta
....


Semoga tulisan ini memberi manfaat dan pencerahan. Saatnya mengerjakan tugas kuliah.

Salam,
Aryya Dwisatya W
Seorang suami yang sesekali memandangi istrinya ketika membuat tulisan ini dalam waktu 20 menit 20 detik.

Comments

Popular posts from this blog

Wirid Sesudah Sholat

Assalamualaikum, Pada kesempatan kali ini, saya akan berbagi tentang beberapa dzikir sesudah sholat yang saya amalkan beserta beberapa penjelasan pun sekaligus pengharapan yang ada di dalamnya. Basmalah (33x) Dalam memulai setiap pekerjaan, hendaknya kita memulainya dengan membaca basmalah supaya pekerjaan tersebut dinilai sebagai ibadah. Syaikh Muhammad bin Shalih Al ‘Utsaimin berkata: “Tafsirnya adalah: Sesungguhnya seorang insan meminta tolong dengan perantara semua Nama Allah. Kami katakan: yang dimaksud adalah setiap nama yang Allah punya. Kami menyimpulkan hal itu dari ungkapan isim (nama) yang berbentuk mufrad (tunggal) dan mudhaf (disandarkan) maka bermakna umum. Seorang yang membaca basmalah bertawassul kepada Allah ta’ala dengan menyebutkan sifat rahmah. Karena sifat rahmah akan membantu insan untuk melakukan amalnya. Dan orang yang membaca basmalah ingin meminta tolong dengan perantara nama-nama Allah untuk memudahkan amal-amalnya.” ( Shifatush Shalah , ha

6 Tips Aman Berbelanja Online di Luar Negeri

Di era globalisasi dan teknologi seperti sekarang, berbelanja bukanlah sesuatu yang susah betapa tidak, hanya perlu meluangkan waktu beberapa saat saja di rumah, barang yang kita inginkan pun bisa kita dapatkan dengan cepat. Kali ini saya akan berbagi tips aman berbelanja online di luar negeri. Alat pembayaran Umumnya, ada dua alat pembayaran yang diterima oleh seller yakni paypal dan kartu kredit. Sebagian dari kita tentu agak kesusahan bila harus membayar dengan kartu kredit karena tidak semua orang berkesempatan memiliki kartu tersebut terlebih ada umur minimal untuk memilikinya. Namun, masalah tersebut dapat diatasi dengan dua cara yakni membeli virtual credit card atau menggunakan paypal. Virtual credit card memungkinkan rekan-rekan untuk memiliki kartu virtual dengan saldo yang rekan-rekan butuhkan, biasanya sih cocok untuk yang sekali transaksi. Sedangkan, paypal pun memberikan kemudahan karena banyak jasa penjualan balance atau saldo paypal sehingga rekan-

Hari pertama : Salam kenal dari BangSat

Salam kenal, Ca-Kawan :D Setelah sekian lama nge-blog karena keinginan sendiri tanpa keterikatan dan tuntutan maka sekarang saya sedang mencoba menaklukkan tantangan Bang Claude yakni “ Tantangan Ngeblog 30 Hari ”. Maklum, orang bergolongan darah B kan suka tantangan :p. Kalau biasanya saya bisa ngeblog sesuka hati, maka sekarang saya harus ngeblog dengan beberapa kriteria yang mungkin tidak asing, tapi tak begitu mudah dilakukan. Konsisten dan On Demand . Inilah poin penting yang menurut saya menjadi dasar diadakannya chalange ini. Oke, nama saya Aryya Dwisatya Widigdha. Saya biasa dipanggil Yayak, Aryya, Dwi, Satya, Widi, atau bahkan BangSat. Tiap nama panggilan punya sejarah masing semisal Yayak adalah nama panggilan dari orang-orang yang paling pertama mengenal saya seperti orang tua, saudara, teman sejak TK/SD. Aryya, panggilan dari rekan-rekan SMP dan SMA. Dwi, Satya, dan Widi merupakan panggilan yang kerap kali dilayangkan oleh kawan-kawan blogger, pecinta IT, dan